Jovan

Alhamdulillah tercapai juga bisa meminang motuba jovan milik om aziz, sedulur koboys, sehingga dapat harga sedulur buangets. matur nuwun yo om aziz.

jovan adalah nama vantrend ijo tahun 1995 yang nama ini om aziz yang memberikannya, saya sih tak pingin ganti nama, ndadak bancakan barang 😀

image

Jovan begitu sampai langsung dijarah anak anakku 😀

Begitu sampai rumah saya lalu saya langsung dengan PDnya belajar nyetir, sesungguhnya saya pernah ikut kursus nyetir mobil tahun 1999, itu pertama kalinya dan terakhir kalinya saya nyetir mobil, sebelum hari ini. Jadi kira kira sudah 13 tahun lampau. Saat itu saya belajar pakai kijang bak terbuka yang moncongnya juga panjang, jadi hampir sama dengan jovan.

Om Aziz yang duduk di depan samping saya langsung ngajari, sementar begawan gora di kursi belakang memberi masukan masukan juga. Saya mulai pegang kemudi di depan SMP I Moyudan, lalu sampai perempatan Krempyeng ambil kebarat terus lewat Kaliduren, kebarat kejurusan SEJATI, lalu ke utara ke arah Klepu, sampai di jalan Godean-Klepu, ambil kiri arah KulonProgo, 500 m sebelum jembatan progo ambil kanan ke jurusan puskesmas MINGGIR, lalu sebelum puskesmas Minggir ambil kiri melewati jembatan progo yang baru, sampai di bangjo ambil kiri, terus keselatan menacari duren untuk melepaskan dahaga akan nikmatnya duren. Dapat duren di Banjararum, Kalibawang, Kulonprogo, kita beli 4.

Setelah makan duren kita lanjutkan pelajaran nyetir dengan medan naik turun kelak kelok, mirip mirip tanjakan piyungan-patuk, meskipun tidak terlalu ektrem. Kita mampir sholat asyar di masjid kiri jalan. Renca setelah sholat asyar adalh ke wates ngantar om aziz, via jalan alternatif yang sepi. Tapi berhubung om aziz ditelpon ibunda diminata ke Mang Engkin Soragan yang ada Castle nya itu, maka sesampainya di bangjo NGEPLANG, kita ambil kiri jurusan Godean.

Inilah test nyopir yang sesungguhnya, karena jalan Godean full krodit sepanjang hari, kecuali malam lewat jam 22 baru agak sepi, paling heboh saat mau belok kanan dari jalan Godean ke arah Soragan dimana mang engking berada. Ini adalah perempatan Mirota Godean yang tanpa APILL. Sehingga harus punya mental baja untuk nyebrang disini. Tantangan paling ektrem kata mas Padmoko adalah pagi hari jam 8 dari arah Soragan masuk ke jalan godean ke arah timur, ke kota.

Ini ceritaku, bagi yang biasa nyopir mungkin mencibir hal ini, tapi bagi saya yang 13 tahun baru pegang kemudi lagi, adalah susuatu banget.

Harga jovan off the rocor saja, yang jelas dulu om aziz sih belinya 27,5 juta. Dan inilah daftar restorasi jajan & variasi yg udah nemplok di jovan selam dipegang om Aziz.

1.service AC Rp 490 rb
2.check up tue up-oli-oli , wiper depan – benerin rem belakang master & seal + ganti kampas baru total 500rb
3.servis radiator Rp 150 rb
4.kaca film Rp 300 rb
5.roof rack Rp 400rb
6.central lock & alarm Rp 180 + Rp 250 rb
7. 2pcs laher roda depan baru +ongkos Rp 250rb
8.strut bar 400 rb
9.velg 16 inch 5 pcs + ban 2nd Rp 3 juta
10. tie rod & long end +ongkos Rp 600rb
11.sound system , usb-radio player inverter DC to ac 500watt Rp 650
12. spoiler wing + stop lamp + F1 lamp Rp 225 rb
13.busi 50 rb , kampas rem depan baru 80 rb , lampu kabin led super bright 50 rb
14.Rpm meter digital + volt meter indicator 170 rb
15.adapter velg 4pcs bubut baja Rp 1,2 juta
16.wiper belakang avanza 125 rb mika lampu 75 rb
17.knalpot hand made pak sena jogja ngebas soft (non brisik) 175 rb
18. Karet boot persneiling 100 rb kabel kopling 100 rb (bekas nya masih bisa jadi serep)
19. Ban depan 2 pcs ( 1,3 juta ) ring 16 inch
20 AKI GS HYBRID 60ampher baru dibeli sebelum serah terima, RP. 700.000

monggo dijumlah sendiri 😀

image

nekat belajar nyetir sampai Banjaarum Kalibawang Kulonprogo, untuk berburu duren

image

Kiri : Begawan gora, kanan : Om Aziz pemilik lama jovan

Yang saya suka dari jovan ini adalah semuanya berfungsi normal. Mesin torsinya gede, lebih enak lagi saat latihan dengan menghidupkan AC, sehingga saat antara kecepatan dengan komposisi gigi tidak sinkron pun mesin masih hidup.

Motivasi utama saya beli jovan ini adalah untuk membahagiakan keluarga, paling tidak keluarga kecil saya bisa saya angkut bila ingin week end atau pesiar kecil dengan jarak dekat. Bisa juga untuk ngantar orang tua dan mertua saya yang sudah sepuh-sepuh. Rasanya saya tidak akan memakainya untuk harian ke kantor, karena PP saya nempuh 80 km, kalau konsumsi bbm jovan anggab saja 10km/l, berarti saya harus keluar uang untuk beli 8 liter bensin untuk sekali ke kantor, artinya Rp 36.000 untuk PP. Kalau pakai pulsar biasanya saya Rp. 50.000 untuk 400km.

Alhamdulillah sudah bisa parkir didepan rumah

Alhamdulillah sudah bisa parkir didepan rumah

belum punya garasi :-(

belum punya garasi 😦

219.118 KM

219.118 KM 

Update 02/04/2013

Lupa tidak motret atau mencatat KM jovan saat serah terima kemarin,  ini saya potret tanggal 01/04/2013 jam malam hari saat mau belajar nyetir lagi. Yang jelas kemarin saat saya terima, si jovan bensinya full, dan istri sempat beli 50.000 yang belikan adik saya, jadi full adalah sekitar 180.000 ditambah 50.000 sama dengan Rp. 230.000.

Rp. 230.000 dibagi Rp. 4500/liter = 51 liter.

Jika jovan rata-rata 11 km/liter, maka sekitar 560 km sudah saya tempuh dengan jovan.

219.118 KM – 500KM = 218,618 Km ini angka kira-kira angka KM saat saya terima.

Untuk menghitung nilai jovan sesungguhnya, sebaiknya saya gunakan standar dinar saja

NILAI TUKAR DINAR DIRHAM
02-04-2013 , Selasa Pagi

DINAR EMAS
Nisfu (1/2) Dinar – Rp. 1.187.000,-
Dinar – Rp. 2.374.000,-
Dinarayn – Rp. 4.748.000,-

DIRHAM PERAK
Daniq (1/6) Dirham – Rp. 11.600,-
Nisfu (1/2) Dirham – Rp. 35.000,-
Dirham – Rp. 70.000,-
Dirhamayn – Rp. 140.000,-
Khamsa – Rp. 350.000,-

1 Dinar Emas = 34 Dirham Perak

 

Iklan