Holden pick up antik yang merana

image

Kemarin saya pas ada acara ngombyongi manten melihat motuba holden antik yang tidak terawat. Teronggok di teras sebuah rumah yang saya tidak tahu rumah siapa.

Bentuknya pick up dan terlihat sudah keropos di sana sini. Saya tidak melihat mesinnya karena males buka buka. Kotor banget.

Tetapi untuk lampu dan kaca kaca sein tampaknya masih utuh. Ini kan yang sulit nyarinya. Kalau besi cat dll kan bisa dibangun ulang.

image

image

image

image

image

image

image

image

Hilux D-Cab cuakep bingit

image

Tadi pas jovan ngambek mesinnya kurang oke, saya mencari bengkel terdekat, dan nemu bengkel IDAMAN yang berada 200 meter utara PUSKESMAS MINGGIR SLEMAN.

Dan nemu mobil model D-cab ciamik terparkir di dalam bengkel.

Mobil ini aslinya dari HILUX yang dirombak total tampilannya di karoseri. Katanya sih habis 75jutanan utk membuatnya jadi cakep seperti ini. Kalau ada yang minat menebusnya bisa tenteng uang 100 juta dan bawa pulang mobil ini.

Keuntungan motuba adalah pajaknya murah, hilux ini pajaknya kisaran 500.000 saja. Saya lupa tidak tanya tahunnya.

Wis monggo dinikmati fotonya sambil ngeces

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Jovan ngambek minta ganti kabel busi

Hari ini jam 7:30 saya mengantar ibu dan adik saya yang dokter ke PUSKESMAS MINGGIR. Arahnya perempatan pasar Godean kebarat terus. Nanti sebelum jembatan progo, belok keutara.
image

Kurang dari 1 km ke puskesmas, jovan batuk batuk, menggeh menggeh, serasa bensin tidak lancar. Analisa saya sih sekitar pengapian dan karburator.

Untunglah masih bisa sampai di Puskesmas Minggir, dan untung juga 200 meter utara Puskesmas, di kiri jalan ada bengkel mobil.

image

Saat saya tiba di bengkel, tenyata belum buka, harus menunggu kisaran 20 menit. Untung ada teman ngobrol yaitu motuba yang mau servis juga.

Singkat kata akhirnya jovan diperiksa, busi dibersihkan, delco diberaihkan, karburator disemprot cleaner, dan juga kabel busi di test dengan semacam alat induksi, seperti tang amper, ada ujungnya yang dihubungkan ke kutup aki, lupa yang positif atau negatif.
image

Lalu ada alat penjepit yang menjepit kabel busi. Jika kabelnya bagus, maka led di alat akan menyala.

Ternyata kabel nomer satu tidak menyala. Ya sudah saya minta diganti, harganya Rp. 110.000

Akhirnya Jovan kembali sehat, lalu saya mengantar ibu ke RSUD SLEMAN. Tadi di Puskesmas Minggir untuk minta rujukan.

Setahun bersama Jovan

image

Jovan saat pertama kali datang tanggal 27 Maret 2013, langsung diuthek uthek anak lanang

Setahun sudah saya punya motuba JOVAN, mazda vantrend tahun 1995 warna IJO. Tetapnya 27 Maret 2013 saya handover dari om Aziz.

Meskipun baru setahun, tapi sudah banyak kenangan dengan Jovan, mulai dari kenangan macet, turun mesin, ganti engine mounting, ikutan acara komunitas vantrend, dll.

http://hadiyanta.com/tag/jovan/

Yang paling seru mungkin pas macet di depan Pos Lalu Lintas Patuk Gunungkidul, itu karena belum tahunya saya pada mesin Jovan, karena radiator bocor tapi saya tidak paham dan saya bawa naik sampai Kantor, alhasil waktu pulangnya macet.

Akhirnya saat ini setelah setahun, saya lumayan tambah ilmu, terutama minimal tiap pagi saya cek kondisi olie mesin, kondisi air radiator, kondisi minyak rem, kondisi air cadangan untuk radiator, kaki kaki, minimal itu saya lakukan sebelum numpak Jovan.

Jovan ini minimal tiap pagi hari saya pakai untuk mengantar kedua anak saya ke sekolah yang jaraknya sekitar 5 KM, kalau pakai motor agak repot dan bahaya boncengan telon. Terasa manfaat sekali saay pagi hari hujan untuk antar anak, sehingga anak tidak basah sampai kesekolah.

Salah satu pertimbangan saya beli mobil adalah karena kedua orang tua saya yang sudah sepuh, tentu kita berharap orang tua kita untuk sehat, tapi yang namanya orang tua dan sakit adalah dua sisi mata uang, dan benar saja kemarin dini hari saya mengantar ibu ke RS Sardjito karena ada sedikit masalah dengan jantung ibu saya yang kurang beraturan detaknya.

Semoga saya dijauhkan dari rasa pamer, lha arep pamer kepiye, wong gur motuba kok. Yang penting tiap hari Jovan ini wira wiri, saya amati frekuensi wira-wiri Jovan ini paling banyak dari pada mobil mobil tetangga di sekitar saya. Lha ngopo tuku mobil ming disawang neng garasi 😀

Intinya saya puas dan bangga punya dan pakai Jovan, biar tua, tapi keren, kan vantrend. Pokokny kabeh ki ming masalah rasa.

 

image

Jovan pertama kali saya bawa sendiri ke kantor

Naik omprengan dari BNN CAWANG ke SOETA

Ini adalah kali kedua saya ke Jakarta dengan pesawat mabur untuk urusan kantor.

Berangkatnya dari jogja saya sedikit nekat dan untung untungan. Tinggal berharap pada Allah untuk memudahkan perjalanan saya ini jika memang dikehendakiNYA.

Dari rumah saya naik motor pulsar jam 6:30 berangkat. Saya menuju JANTI karena mau nitipkan motor di penitipan JANTI. Saya piliha penitipan yang utara jalan layang dan yang sebelah timur POS POLISI.

image

Setelah itu saya berjalan ke timur sekitar 100 meter menuju Halte BUS TRANSJOGJA. Karena ini pertama kalinya saya naik bus transjogja, maka saya bertanya ke penjaganya apakah benar ini menuju bandara, dan dijawab semua menuju bandara. Bayar Rp. 3.000 lalu antri duduk menunggu bis datang. Sekitar sepuluh menit menunggu akhirnya bus datang, saya naik sudah penuh tempat duduknya, jadi harus berdiri dan separo jalan akhirnya ada penumpang yang turun, sehingga saya bisa duduk. Baru sebentar sudah sampai bandara Adisucipto.

image

image

image

Saya langsung menuju pusat penjualan tiket di pojok timur, langsung masuk ke LION dan Alhamdulillah masih ada tiket untuk pemberangkatan jam 9:20 dengan harga Rp. 352.600. Allah memudahkan perjalanan saya.

image

Jam 12 akhirnya pesawat baru mendarat di SOETA setelah sempat berputar sekali karena pas mau landing pertama, pilotnya bilang ambil ancang ancangnya ketinggian. Dan memang tadi saya lihat gugusan pulau seribu nampak lebih besar pada saat akan mendarat setelah berputar.
Saya langsung menuju taxi bluebird menuju kantor di pulo gadung. Ditempuh dalam waktu 90 menit dan kena Rp. 164.000 di tambah ongkos Rp. 7.000 jadi total Rp. 171.000

image

image

image

image

Pas banget sampai di kantor sesuai jadwal.

Nah sorenya setelah free dari acara kantor, saya dijemput jam 17:50 oleh sedulur koboys yaitu kang Sapto Anggono pakai pulsar UG3, agendanya ke Ancol untuk silaturahmi dengan kang Triyanto Banyumasan yang kerja di Ancol.

image

Perjalanan menuju ancol ini seru banget bagi saya yang tidak terbiasa dengan macet dan truk truk besar di jalalan. Tetepi hebatnya kang Sapto bisa meliuk liuk lincah dengan pulsarnya yang pakai box pula. Kalau saya yang di depan pasti gak bisa membuka jalan. Di Jakarta yang penting ada celah dikit dimasuki. Bablas.

image

Karena waktu maghrib telah tiba, kang Sapto mengajak saya sholat di Masjid TNI AL.

Setelah itu lanjut lagi, berhubung waktu makan sore telah memanggil maka kami mampir untuk makan dulu.

image

image

image

Sehabis makan dilanjut ke Ancol dan akhirnya bisa ketemu kang Triyanto, sempat menikmati hembusan angin malam di ancol dan sempat juga sekedar keliling ancol pakai motor. Kang Triyanto pakai Pulsar 220.

image

image

Kami bertiga sholat isyak di surau kecil yang menghadap pantai. Dengan pemandangan indah para pengunjung pantai malam itu.

Jam 23 kurang dikit saya dan kang Sapto mohon diri. Menuju Bekasi ke tempat om Benny Purnomo untuk menginap di sana.

Ngeri ngeri sedap perjalanan dari ancol ke bekasi karena bareng truk truk peti kemas. Lalu kami lewat BANJIR KANAL TIMUR yang ternyata setelah sampai tempat om Benny, baru kang Sapto beritahu bahwa BKT tadi sebenarnya rawan begal. Widih.
image

image

Paginya jam 9:10 saya diantar ke BNN CAWANG oleh om Benny dengan APV. Karena tidak bisa parkir moil maka om Benny saya minta terus saja. Matur nuwun om Benny.

Ternyata di samping BNN CAWANG ini ada penitipan sepeda motor bagi yang mau ke bandara. Juga ada mobil omprengan dengan kapasitas 7 penumpang yang masing masing bayar Rp. 13.000 saja. Wah yo murah tenin dari pada naik taxi.

Saya menunggu ketemuan dengan kang Trasman di warung dekat penitipan untuk mengambil tiket pulang yang dibelikan oleh kang Trasman. Lima menitan menunggu, kng Trasman sudah datang, lalu kami sarapan pagi dan jagongan dulu. Matur nuwun kang Trasman.

Jam 11 saya pamit kang Trasman dan naik monil avanza omprengan menuju TERMINAL A1 SOETA yang ditempuh dalam waktu 55 menit.

image

Alhamdulillah saya langsung check in dan nulis kisah ini. Ealah kok delay 1 jam jadi berangkat jam 15:20. Yo wis rafiye fiye. Tulisane dilengkapi sambil diberi foto foto.

Terimakasih sekali lagi untuk dulur dulur koboys
– kang Sapto
– kang Triyanto
– om Benny bladeus
Kalian luar biasa.

image

image

Kemacetan lalu lintas Jakarta membuat saya makin sayang dengan Yogyakarta. Meskipun juga kalau sabtu minggu dan musim liburan juga macet.

Toko 24 jam tirulah cara buka apotik 24 jam

Jumat pagi 21 Maret 2014, kisaran jam 01:30 saya dengan adik bungsu yang kebetulan seorang dokter, mengantar ibu ke RS Sardjito, karena pusing dan tidak enak badan berkaitan dengan detak jantung yang tidak teratur. Biasanya kalau ibu terlalu capai kerja akhirnya jatuh sakit seperti ini.

image

UGD RS Sardjito

Akhirnya jam 2:00 selesai dan harus menebus obat di apotik rumah sakit, tetapi ternyata obatnya habis, dan disuruh beli di luar.

Kami menyusuri jalan Godean, untunglah ada apotik sebelum bangjo SUZUKI GODEAN, yang buka 24 jam. Baru kali ini saya mengantar beli obat pada waktu yang tidak lazim, yaitu dini hari kisaran jam 02:20, oh ternyata saya baru tahu bahwa apotiknya tidak buka full seperti kalau siang hari, tapi hanya ada loket kecil yang bisa untuk komunikasi dengan penjaga apotik, saat itu penjaganya tidur, sehingga harus mencet bel untuk membangunkan. lewat loket kecil tersebut kita berikan resepnya, dicarikan oleh penjaga apotik, setelah itu kita diberi tahu harganya, lalu bayar, dan barang diberikan. Jadi pembeli tetap di luar toko, penjual di dalam toko. Aman.

Jadi kepikiran bahwa hal ini bisa diterapkan pada toko yang buka 24 jam yang akhir akhir ini sering banget dirampok di daerah jogja, kalau dibikin seperti itu pasti lebih aman bagi penjaga toko, dan toko juga aman dari tindakan perampokan. Jadi toko jika sudah jam 22 atau 23 mulai ditutup, mungkin hanya kaca dan besi teralis pengaman yang tidak bisa diterobos jika kacanya dipecah penjaghat. Lalu yang bisa diakses hanya loket kecil seperti loket di apotik yang saya ceritakan diatas tadi. Untuk lebih mudahnya, loketnya dekat meja kasir, nanti begitu pembeli minta barang ini itu, langsung kdiketik di komputer oleh kasir, sehingga nanti barangnya ketahuan ada atau tidak, sekaligus harganya langsung terpampang, begitu barang lengkap dan ada, juga konsumen setuju, maka tinggal di print, dan konsumen membayarnya, penjaga toko sekarang bisa mencari barang barang tersebut dengan aman. Setelah semuanya didapat, maka tinggal memberikan ke pembeli. Jika pembelinya banyak, ya tinggal antri saja.

Dengan cara ini maka penjaga toko akan lebih merasa aman dan nyaman. Jika penjaga toko mengantuk maka bisa tidur, nanti biar pembeli yang mencet bel untuk membangunkan. Rasanya begini lebih manusiawi bagi penjaga toko, dan keamanan bisa lebih terjamin.

Jika pun tetap ada kejahatan misal mencoba mendobrak masuk, maka penjaga toko bisa siap siap antisipasi.

Konsumsi bbm pulsar200ns KBPS kiriman rekan

image

Berikut ini data konsumsi bbm kiriman dari rekan bro Heri P, yang sampai ke meja hadiyanta.com barusan.

Semoga bermanfaat.

image

image

image

image

image

image

image